Diskusi seputar UN dengan alumni UN

Posted: 12 Oktober 2013 in Becanda dikit ya

Masih terkait dengan pelaksanaan UN yang masih berlangsung hingga 2 hari kedepan. Tapi kali ini saya mau postingin hasil diskusi saya dengan salah seorang mahasiswi yang sedang kuliah di salah satu perguruan tinggi terfavorit di negri ini, dan kebetulan berasal dari daerah yang sama dengan saya. Sebenarnya tahun lalu saya juga pernah berdiskusi masalah UN ini, tapi ketika itu dia masih duduk di bangku SMA, dan akan menghadapi UN 2012. Tapi diskusi ini lebih menarik dan lebih serius.

Berawal dari status yang dia tulis :

yooo, smakin kacau sistem pendidikan Indonesia…
mau dbawa kmn negara galau neh???

#tanyapadarumputyangbergoyang…

Syaiful Afrizon Domo Kacau nya dimana dek???

Sari : dri berbagai aspek…contohny UN… udah gk tau ge…

Syaiful Afrizon Domo Gak bisa jg dunk dibilang semakin kacau, UN tahun ini semakin baik, dengan sistem barcode, sehingga kecurangan bisa diminimalisir. Data hasil UN yang jujur akan berpengaruh bagi perkembangan pendidikan Indonesia kedepannya. Apakah UN ini perlu ditiadakan? atau tetap dengan sistem UN sekarang? atau mungkin masih perlu perbaikan pada pelaksanaannya ditahun yang akan datang? dan sebagainya. Tugas kita generasi muda adalah belajar dengan baik, hingga nantinya bisa juga memberikan kontribusi bagi pendidikan yang mungkin agak sedikit kacau ini.🙂
Sari : UN mengajarkan kecurangan… pazti ad tuw kebocoran jwbn… prcuma aj UN tuwh ada… menghabiskan uang rakyat aj tuwh…
Syaiful Afrizon Domo Gak mengajarkan, cuma terkadang memang ada kecurangan. itu karna ketakutan yang berlebihan dari siswa, guru, dan masyarakat. Selagi kita belajar dengan baik, UN bukan ancaman. Masalah kebocoran, saat ini pemerintah menggunakan sistem barcode, sehingga kecurangan munggkin bisa di minimalisir. Terkait masalah kejujuran UN, saya termasuk yang vokal membahas ini, mungkin saya juga pernah berdebat dengan adek masalah UN jujur ini kan? hehe…. UN harus Jujur….!!!
Syaiful Afrizon Domo Bukan percuma dek, tapi harusnya diperbaiki sistemnya. Masalah pendanaan, memang benar uang rakyat, tapi toh UN juga untuk rakyat…..
Sari :bukti kacaunya… lihat aj tuwh UN tahun neh aj pake 2 periode… gk optimal… kacau balau…
gmn mau jujur toh, masa 4 hari aja bisa mengancam pndidikan 3 tahun… udah gk produktif lagi si UN… perlu drevisi… lau perlu dihapus…
Sari : atas aja udah makan rame2 tuh uang rakyat… gmn mau beres yg aturan dibawah? benar2 gk ad gunanya… mnrut saya, UN hrus dihapus… gk da untungny jg tuh buat adek2 klz 3 SMA… malah bkin tambah stress..
Syaiful Afrizon Domo Masalah UN yg gak serentak tu kerna asan teknis. Memang benar itu ketidak siapan pemerintah. Masalah 4 hari bisa mengancam 3 tahun, hmmm…. otu terlalu sempit kali pemikiran kita. Sekarang sistem 40 : 60. artinya nilai2 rapor juga berpengaruh terhadap kelulusan. Harusnya siswa gak perlu cemas, gak mungkin lah gak lulus, soal-soal UN tu tingkat kesukarannya rendah, kecuali kalo selama 3 tahunnya maen-maen aja, gak belajar yang bener, heheee… ntar lihat ulasannya di https://afrizone.wordpress.com/2011/03/
Sari : bukan kesalahan teknis, orgnya yg salah… lau memang tak siap, buat ap jg d adakan? percuma aja tohh… emgny anda bisa memastikan smua siswa klz 3 SMA bljr dg bener? apalgi d masa remaja yg dpenuhi kegalauan, makin perberat pikiran mreka aja… tingkat kesukarannya rendah, apa gunanya? gk berbobot banget…
Syaiful Afrizon Domo Soal perlu dihapus ato perlu direvisinya itu kalo seandainya hasil UN itu jujur, jadi biar bisa jadi bahan evaluasi bagi pemerintah. bagai mana pemerintah bisa mengevaluasi kalo nilainya 90-99 semua. Percuma aja pemerintah bikin standar 5,5. Tapi kalo hasilnya jujur, pasti bervariasi lah, mungkin aja ada yang tinggi dan yang rendah. nah ini yang menjadi bahan evaluasi…
Syaiful Afrizon Domo Saya berani jamin, kalo UN nya bener. Pasti juga yang akan datang belajarnya bener. Kok UN belajar malah memperberat pemikiran? jadi harus belajarnya yang ngalah hanya kerna remaja galau? Pakar pendidikantu mempelajari pisikologi anak usis SMA, tau lah yang mana yg pas buat mereka. Soal dengan tingkat kesukaran rendah tu bukan tidak berbobot, tapi kan sesua standar minimal yg harus dicapai, kalo mau yang berbobot kan ada ujian-ujian yang laen juga, bahkan ada Olimpiade buat mereka yang berprestasi. yang penting itu bukan berbobot atau tidaknya, tapi jujur ato tidaknya…. kalo UN nya jujur, ntar lama-lama tingkat kesukaran soalnya ditingkatkan juga, biar berbobot…. heheh
Sari : anda kira pemikiran anak sekolah d jawa neh sama dg daerah laen? UN tuwh gk prnah jujur… apanya prlu d evaluasi? gk kan mengubah sistem pendidikan d indonesia neh… gk kan prnh beres… bila dlandaskan kecurngn dmana2…
Syaiful Afrizon Domo Saya suka dengan anak muda yang kritis seperti adek. Tidak banyak orang yang kritis seperti ini. Untuk itu belajarlah yang baik, agar bisa mempersiapkan diri jadi generasi penerus bangsa ini. Tapi jangan hanya mengritik ya, kalo bisa memberikan solusi-solusi. Mungkin Diskusi kita ini memang tidak akan dibaca orang, dan tidak bisa merubah sistem pendidikan yang adek bilang “kacau” tadi. Tetapi setidaknya diskusi kita sore ini semakin menambah wawasan kita dan semakin membangkitkan jiwa idialis kita, sehingga bisa selalu berfikir kritis. Tetap semangat jadi aktivis ya….
Syaiful Afrizon Domo Saya gak tau pemikiran org, tapi saya bisa memahami apa yg mereka rasakan dan apa yg mereka takutkan dari berdiskusi dengan mereka. seperti hari ini saya berdiskusi dengan adek. Kita tidak boleh juga memfonis gitu. Terlalu pesimis. Kita juga bisa kok ikut andil dalam usaha perbaikan ini, ya salahsatunya memantau pelaksanaan UN jujur. walaupun jujurnya tingkat terrendah, diri kita, sekolah kita, kampung kita, daerah kita, sdb. toh nanti akan terlihat, apakah UN ini bisa tetap dilaksanakan atau tidak? baca juga tulisan saya yg saya posting beberapa hari yang lalu https://afrizone.wordpress.com/2013/04/11/setuju-atau-tidak-ujian-nasional-tetap-akan-dilaksanakan/
Sari : Susah mengubahnya jk hny berperan cuma 1 atau sdkit org… Prcuma aj… Indonesia msyrkt ahli menipu… Selihai apa pun soal, pazti bocor jg… Hohoho… So, sama dg tidak tuh ujianny…
Syaiful Afrizon Domo Kayaknya terlalu pesimis deh, saya WNI, bukankah adek jg WNI, ortu adek WNI, Keluarga adaek WNI, apakah kita semua juga penipu? Jagan pesimis dek… Tetap optimis kalo bangsa ini akan baik, dan semakin baik. Agar itu cepat terlaksana, adek cpat2 tamat ya, biar bisa jd bagian perubahan itu.
Sari : Kt lihat aja deh, gmn efekny kdepan… Apkh bs UN tuh d adakan lgi? Lau gk, hapuz aja…
Syaiful Afrizon Domo Makanya kita sama2 menjaga dan mengawasi pelaksanaan UN. Pastikan UN berjalan baik dan jujur

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s