Lensa mentel yang penuh hikmah

Posted: 2 Juni 2011 in Becanda dikit ya

Sungguh ini pengalaman yang paling menggelikan bagi gw. Tak pernah sejarahnya selama jadi pembina pramuka gw ketawa-ketawa tak jelas kayak gini. Bahkan sebahagian adek-adek pramuka ini mulai curiga pada gw, mungkin saja mereka menganggap gw  kesurupan. hahahahah…

Ini berawal dari nasip sial yang menimpa gw sore itu, ketika membimbing anggota pramuka gudep 559-560 pangkalan SMAN 3 Tapung yang lagi mengikuti acara kemah bakti di Desa Sember Makmur, Tapung. Kegiatan tersebut dilaksanakan mulai kemaren (1 juni 2011) hingga besok (3 Juni 20110). Mungkin karna gw perginya separoh hati, makanya jadi kayak gini. Sebenarnya gw ada rencana buat liburan ke Sumbar, bareng teman-teman se profesi, tapi karna ada kegiatan ini, makanya liburan itu di tunda ajja. Rencana ke Sumbar berubah jadi ke sumber.

Gw nyampe lokasi perkemahan dah sore, kira-kira 2 jam setelah acara pembukaan. Sengaja telat. Perjalanan yang gw tempuh lumaian jauh, jalannya berdebu dan berbatu. Tak pernah terpikirkan oleh gw. Sialnya, baru ingat kalo hape gw ketinggalan, bakal terasinglah gw  selama 3 hari ini karena tak bisa Online. Nyampe gw langsung ke mesjid, buat solat magrib. Pas ngambil udhu’, kaca mata gw jatuh dan pecah. Astafirullah, cobaan apa ini….? Haruz nya gw makin kesal, tapi karna di mesjid gw sabar ajja. Gw langsung solat, dan berdo’a semoga hari-hari ini bisa gw lalui dengan bahagia dan berarti. Amin.

Kesabaran gw mulai teruji ketika keluar mesjid, lampunya mati. Dengan mata rabun minus tiga ini gw meraba-raba tumpukan sendal. Beberapa kali gw sempat tersandung tali tenda hingga akhirnya gw sampai ke tenda adek-adek gw, itu pun gw hampir salah tenda. Gw makin menyadari ternyata begitu besarnya anugrah penglihatan yang telah diberikan Allah SWT kepada gw dan kepada kita semua. Gw yang minus tiga ajja kesusahan nyari sendal, jalan terbata-bata,  apalagi jika tak dapat melihat sedikitpun. Subahanallah….. Terasa banget susahnya. Gw tak tahan. Gw juga takut, gw ajja perlu di tuntun buat jalan, gimana gw bisa membimbing dan mengawasi mereka?

Akhirnya dengan ditemani salah seorang anggota, gw pergi mencari optik terdekat, kira-kira 10 km juga lah dari lokasi perkemahan. Satu-satu nya optik yang masih buka menyarankan gw ninggalin kaca mata ini, karna tak kan bisa siap 2 hari.  Sungguh ga’ terpikir oleh gw, gmana ntar gw pulang mbawa motornya ke  Bangkinang, dengan keadaan jalan yang super parah gini. Biar bisa cepat, akhirnya gw disarankan masang softlens ajja. Awalnya gw tak mau, karna gw pernah dilarang ma ibu gw make softlens. Dulu ibu nyangka salah seorang teman gw matanya cacat.

ibu : “Pul, tadi teman ipul nyari ipul ke rumah.”

gw : ” sapa?”

ibu ; ” cewek, tapi ibu lupa namanya.”

gw : ” cewek? cantik? ciri-cirinya gimana?”

ibu : ” cantik sih cantik, tapi matanya cacat…!”

Belakangan gw tau kalo ternyata dia make softlens. Setelah gw jelasin ke ibu, akhirnya ibu ngerti, dan nyaranin gw untuk tidak pernah make softlent, karna dia tak mau anaknya juga dianggap cacat.

Tapi untuk kali ini gw terpaksa make softlens, tanpa harus gw tanya ibu dulu, karna pasti akan dilarang. Dilematis memang, gw tak mau melanggar semua omongan ibu, tapi gw juga punya tanggung jawab disini. Gw juga tak bisa pulang tanpa ini. ya sudah lah, beskok gw jelasin ke ibu, gw yakin dia akan ngerti. Semoga.

Tak terbayang oleh gw kalo pulang ke rumah dengan mata biru, cacat gini.  Untunglah ternyata banyak pilihan warna.  Gw milih yang warna coklat ajja, katanya itu yang paling tidak  kelihatan softlens nya. Kesialan gw masih belum berakhir, ternyata stok softlens pilihan gw  ini tidak ada, gw baru bisa ngambil  keesokan paginya, itupun kalo yang ngantar barang jadi datang. Satu-satu nya softlens yang ada di sini cuma softlens minus 1.5, dan warnanya biru. Sungguh tak terbayangkan malam ini mata gw biru. Gw sempat geli sendiri mbayanginnya, pas gw ngaca gw langsung  mual-mual. Untung tak sampe muntah.

Yupz, lensa  mentel ini hanya sementara menempel di mata gw, menjelang lensa pesanan gw besok datang. Dan ternyata memasang-melepaskannya perlu teknik pula, orang optiknya ngajarin ke gw dengan seriuz. Biar cepat selesai gw sok-sok ngerti ajja lah. Sebenarnya gw pengen cepat-cepat pergi dari optik ini, takut muntah di sini, dah mual banget gw liat bayangan yang ada dibalik cermin di depan muka gw ini.  Sepanjang jalan pulang gw ketawa-ketawa sendiri. Dah nyampe  lokasi  pun gw cuma liat-liat dari jauh ajja, tak pede kalo adek-adek ini ngeliat lensa biru yang menempel manis di bola mata indah gw ini, dan dikelilingi bulu mata yang sangat lentik.

Dah waktunya tidur, gw pengen ngelepasin lensa mentel ini. Tapi tak bisa-bisa, gw selalu gagal. Gw makin cemas, kata orang optiknya gw tak boleh make softlens pas tidur. Berarti gw bakal begadang malam ini ya?. Oh tidak……. Mata gw dah ngantuk banget, haripun dah larut malam pun.  Gw mulai merasa tersiksa  gara-gara lensa ini.   Akhirnya gw berhasil melepaskan lensa ini kira-kira hampir pukul 01.00 wib. Berarti gw boleh  tidur.

Keesokan paginya gw juga tak bisa masangnya lagi. Tapi tak apa lah gw harus sabar nunggu kabar dari orang optik. Kira kira jam 09.00 wib gw di telpon, dan langsung meluncur dengan kecepatan yang pelan, maklum pandangan gw tak jelas. Tak berapa lama akhirnya softlens yang baru terpasang di mata gw, walopun sempat bercucuran air mata saat gw latihan memasang dan membukanya. Habis tu gw buru-buru nyari warnet buat mempiosting ini dan juga nyari-nyari info tentang softlens, kali ajja ada efek negatifnya.

Gw sengaja memposting ini bukan hanya buat ngetawain ke bodohan gw ato pun mungkin kebodohan ini pernah kalian alami juga. Tapi setidaknya dapat menjadi bahan renungan buat kita. Betapa besarnya nikmat yang telah diberikan Allah SWT kepada kita, betapa sulitnya kalo kita tidak bisa melihat, betapa menderitanya kalo kita menghadapi masalah dengan dongkol, dan betapa serunya jika kita menghadapi masalah dengan sabar, terlebih jika kita dapat menggali sisi-sisi lucunya. Indah banget. Tadinya gw pikir ini kesialan, ternyata ini sesuatu hal yang indah. Liburan gw jadi bewarna. Tak ke Sumbar, ke Sumber pun jadi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s